Friday, 20 December 2013

Manusia... Makhluk yang Pelik

Assalamualaikum...


Traditional Art
(bila lah nak rajin lukis pakai tablet yg dah berkarat tu)


Putaran masa berlalu terlalu pantas. Sehingga kita tak sedar.
Usia kita takkan selamanya muda. Setiap hari bertambah tua.
Bertambah umur, maknanya baki waktu kehidupan kita di dunia makin kurang.
Aneh, ramai telah didatangkan tanda-tanda kematian, namun tetap cinta pada kehidupan.
Dipeluk erat dunia tanpa sedikit niat mahu melepaskannya.

Mati itu pasti. Akan mendatangi setiap kehidupan yang bernyawa.
Hidup. Bernafas. Bergerak. Itu tanda utama bahawa kita pasti mati.
Syarat utama untuk mati adalah bernyawa. Semua makhluk tidak akan kekal.
Bahkan mati juga akan mati.
Yang kekal hanyalah Allah.

Apakah kita sangka kita mampu berehat tenang di kuburan setelah mati, padahal jasad kita busuk dan hodoh bergelumang najis noda dan dosa?
Dunia ini juga. Dunia yang kita sibuk geluti ini juga sudah teramat tua. Terlalu tua.

Apakah kita masih menunggu tanda-tanda luarbiasa yang ajaib baru kita mahu bertaubat dari segala kejelikan dosa yang telah kita kumpulkan?
Apakah hanya dengan turunnya salji di Bumi Malaysia ini baru kita sedar petanda Kiamat?
Atau mahu tunggu Matahari terbit dari Barat?
Sibuk sungguh kita meneliti peristiwa aneh dan pelik kononnya petanda Kiamat . Belum cukupkah tanda-tanda kecil yang muncul di sekeliling kita?

Sebenarnya tanda yang paling pelik adalah apabila kita berasa pelik dan takjub dengan peristiwa pelik-pelik namun kita tak pernah berasa pelik mengenangkan diri yang tak pernah cuba mengambil iktibar biar sepelik mana pun kepelikan tersebut. Sungguh pelik.

Takutnya kita pada kiamat tp tak mengambil langkah mempersiapkan diri.
Kiamat itu sudah terlalu hampir tapi mati itu lebih dekat.
Belum sempat bertemu Kiamat, ajal dulu yang datang menjengah.

Kalaulah uban memutih belum cukup sebagai petanda...
Kalaulah kedut seribu di wajah belum cukup sebagai peringatan,
Kalaulah lelah dan ketidakupayaan kudrat belum cukup sebagai amaran,
Kalaulah hilangnya sensitif deria dan pancaindera belum mampu memberi keinsafan..
Kerana yang tua hanya jasad dan umur, sedangkan nafsu tetap kekal muda selamanya.
Maka tunggulah... tunggu sahaja saatnya nanti.

Saat Izrail datang berwajah bengis merentap roh dari jasad kita.
Saat kafan berlapis membalut tubuh kaku.
Saat manusia lain menyembahyangkan kita dengan empat takbir.
Saat sempit dan gelap terhimpit di dalam tanah berpacakkan nisan.
Saat gempita suara Munkar dan Nakir bertanyakan soalan bocor.

Tunggu sahaja waktu itu.



Trimas sudi baca,semoga mendapat manfaat daripada entri ni :)

8 comments:

  1. Detailnya lukisan tu:-) rajin betul..

    ReplyDelete
  2. pandainya lukis..catik lukisan tu :)

    ReplyDelete
  3. kepelikkan memang berlalu kalau sesuatu yang pelik tu tidak dijadikan sebagai pengajaran..

    fiza nak inform,blog keri telah dipromote untuk kategori dakwah.Terima kasih sudi join :)

    http://www.azhafizah.com/2013/12/berdakwah-melalui-penulisan-di-blog.html

    ReplyDelete
  4. salam..singgah sini :)
    bersama kongsi ilmu ye !

    ReplyDelete
  5. assalamualaikum keri...lukisan yg unik tu...:)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...