Saturday, 2 November 2013

Bekerja Untuk ke Syurga, Layakkah Kita?


Kerja oh kerja...
Untuk hidup pada zaman kapitalisme ini memang perlu mengerah kudrat yang lebih untuk bekerja.
Kos sara hidup yang semakin meningkat sedang nilai mata wang makin rendah dibandingkan kadar peningkatan harga barang.

Dihimpit tekanan, ramai yang terpaksa menjadi materialistik, mengejar dunia hingga kelelahan.
Ada yang sebenarnya dilimpahkan rezeki yang sudah mencukupi, namun masih juga tak puas.
Mahukan pangkat, kuasa dan pengaruh untuk kekal berada di atas,
Mengerah kudrat empat kerat tak kira siang dan malam,
Akhirnya terlupa akan kewajiban sebagai seorang hamba, tugas sebenar sebagai khalifah di muka bumi.

Gaji berpuluh ribu sebulan, kenapa masih dirasakan tak mencukupi?
Kenapa masih resah gelisah dibebani hutang yang menimbun?
Kenapa selalu saja berasa kurang dan belum puas?
Tak lain tak bukan itu semua kerana nafsu,
Juga kerana hilangnya berkat dalam rezeki yang dikutip.

Bila aku dengar lagu Tegar yang baru : "PANTASKAH SYURGA UNTUKKU"
terasa terpukul dan tersentak. Menyentap jantung. Sinis dan mendalam.


Mengapa begitu berat 
jalankan segala perintah Mu
Begitu banyak rintangan
tuk mengarahkan wajah
bersujud kepadamu Tuhan
wooo ooo
Indahnya dunia ini
membuat orang terlena
Bekerja terus bekerja
Tak kenal waktu dan tak kenal lelah
hoooo
Gema adzan Subuh, aku lelap tertidur
Gema adzan Dhuhur, aku sibuk bekerja
Gema adzan Ashar, aku geluti dunia
Tuhan, pantaskah surga untukku
Gema adzan Subuh, aku lelap tertidur
Gema adzan Dhuhur, aku sibuk bekerja
Gema adzan Ashar, aku geluti dunia
Tuhan, pantaskah surga untukku
Gema adzan Maghrib, aku di perjalanan
Gema adzan Isya',lelah tubuhku Tuhan
Tak pernah lagi ku baca firman MU
Tuhan tolonglah hambamu uuhuu
Tuhan



Kita sibuk berbangga kerja kita itu ibadah, kerja mulia yang banyak membantu mempermudah urusan orang lain.
Tapi pada masa yang sama kita lupa menyimpan sedikit ruang untuk melaksanakan ibadah yang wajib apatah lagi sunat.
Alasan sibuk dengan kerja menjadi ayat paling kerap kita tuturkan. Alangkah tak malunya kita beralasan sebegitu pada Tuhan yang memberikan kita rezeki-Nya tanpa berkira sedikitpun dengan kita.

Solat itu sebenarnya terapi terbaik untuk kelelahan tubuh dan otak kita yang telah dipaksa beroperasi hampir sepanjang hari.
Tapi kita angkuh, kononnya mengganggu waktu produktif kita.
"Tunggu sebentar, aku mahu selesaikan tugas dulu, solat kemudian"

Dan solat ditangguh -tangguh hingga penghujung waktu malah kadang2 terlepas begitu sahaja tanpa apa-apa sebab yang darurat. Mudahnya kita.

Kekayaan harta , kadang2 ditukar ganti dengan hilangnya rasa tenang dalam hati, andai tiada berkat di sisi Ilahi.

Sungguh beruntung orang yang dilimpahkan rezeki dan harta kekayaan yang banyak, dan dia tak pernah lupa untuk bersyukur dan menunaikan kewajibannya sebagai orang yang berharta.



Firman Allah swt : 
Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih." 
(Surah Ibrahim Ayat 7)



Video "Pantaskah Syurga Untukku"





Trimas sudi baca,semoga mendapat manfaat daripada entri ni :)

4 comments:

  1. sedap lagu daripada tegar ni, sangat menginsafkan..

    ReplyDelete
  2. timm_bill:
    jomla kita beringat2


    Bahrain:
    lagu yg baik adalah lagu yg liriknya baik, bukannya yg melodinya sedap

    ReplyDelete
  3. perlunya mengambil masa untuk mendirikan solat bukan meninggalkan.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...